6.11.2009

Saya dan Taufik Ismail

Judul yang aneh, bukan?!

Hei, Assalamu’alaikum wr.wb

How’s day readers?!

Wah, udah lama bgt rasanya gue gag update blog kesayangan gue ini. Kesibukan di kampus a.k.a tugas bejibun mengalihkan perhatianku…halah. Yang bener aja, dengan waktu kurang dari seminggu tugas yg menggunung harus segera dikumpulkan, mana bentar lagi UAS… fyuh… emang salah gue sih numpuk2in tugas sampai banyak kek gini… heheheh… yah, apa boleh buat, penyesalan pst dtgnya belakangan, tapi gue ga boleh nyerah gitu donk… kapan waktu kosong gue gunain untuk fesbukan ngerjain tugas2, bikin program java, ngedisain animasi, and many more…


Well, postingan kali ini terinspirasi dari blogger Polar, bedanya dia berbahasa gaul, dan kali ini gue pengen ngebahas soal bahasa asing yg ada di sini, di Indonesia.

Iseng2 buka narsis.tv, gue nemu sebuah video lucu, di sana ada anak kecil yg lumayan jago berbahasa inggris. Gue aja kalah sama bocah imut itu. (imut? Saya donk klw gitu?haha).Namanya Tiara, keknya seh dy lama di luar makanya dia lancar englishnya, dan kemungkinan lain si orang tuanya emang ngomong bule ke Tiara meski mereka tinggal di Indonesia. Fufufufuf….. Sebegitusepelekah bahasa Indonesia sehingga para orang tua hanya berbicara bahasa inggris dengan anaknya? Padahal kan lingkungan sekitarnya mungkin 80% berbahasa Indonesia. Ntar kan kesian si anak dy ga ngerti apa yg lingkungan sekitarnya lagi bicarain... (itu menurut gue).

Yang mau liat video narsis Tiara klik di sini


Gue baca Koran kampus kemaren, judulnya Taufik Ismail : Jangan Jajah Bangsa dengan Bahasa Asing.

Di kampus gue ada seminar yg menghadirkan si Penyair asal Ranah Minang tersebut –yg gue ga tau kapan seminar itu, pdhl klw gue tau gue pasti ikut-, alhasil dalam pengamatan gue –hahaha, baca Koran (red)- di sana terjadi diskusi sengit antara mahasiswa jurusan bahasa dan sastra Inggris. Banyak protes berdatangan dari mahasiswa jurusan yg bertolak belakang dengan bahasa kita. Di situ tertulis “apakah kita harus menutup diri dengan bahasa asing, bukankah itu sebagai sebuah pembelajaran?”.

Di artikel itu juga gue baca kalau si Penyair asal Ranah Minang a.k.a Taufik Ismail itu mengamati salah satu program pemberitaan di televise. Dalam penelitian singkatnya Taufik menemukan beberapa istilah asing yg sesungguhnya udah ada padanan katanya dalam bahasa Indonesia. Taufik menilai itu adalah penjajahan terselubung terutama penjajahan bahasa. “memangnya kita berada di mana? Si Amerikakah? Di spanyolkah?” begitu ungkap si penyair itu. Huhuhu… sungguh miris...

Trus, karna dijejali byk protes dr mahasiswa jurusan bahasa Inggris, Taufik menjawab “apakah harus berulang-ulang kita menggunakan bahasa asing? Apalagi dalam sebuah pemberitaan. Itu namanya bukan lagi pembelajaran melainkan sudah membudaya”. Artikel itu menuliskan bahwa Taufik pernah hidup di zaman penjajahan sehingga ia tau betul bagaimana penjajah merusak budaya Indonesia…

Kalimat yg bikin gue merinding dari Taufik Ismail adalah “ Akankah anak bangsa akan menjajah bangsanya sendiri dengan mencampuradukkan bahasa Indonesia dengan bahasa asing???”

Gue bingung mw jawab apa. Untung aja Taufik Ismail gag nanya langsung ke gue. Hihihihi…

Bentar lagi gue UAS (ujian akhir semester), doakan saya ya readers…

See you next postingan… Lha, sok2 keren pake english2 segala. (Gpp, namanya juga belajar) [?]


oya hampir lupa, dpt award dr mbak Anazkia, ini tak pajang...

makasih ya mbak... Award ini aku berikan buat semua tmn2 blogger di Indonesia, silahkan diambil... ^_^

31 komentar:

  1. nice posting fr, aku menilai tak apa kita beljr bhs asing sebnyk mungkin, karena t salah satu perkembngan zaman. Tp jgn lupa jg dgn bhasa kita sendiri.

    BalasHapus
  2. Daripada sok nginggris, mending pake bahasa daerah ajah, sekalian melestarikan budaya bangsa ;p

    BalasHapus
  3. wih di postingan ini ada link blogger cakep bernama polar,hueheheheh....
    btw postinganku pke bahasa bisa kok, ndak gaul. buktinya ndak pake gue gue.yee....
    postingan ini sdikit nyindir lagu pacarku nih. kan lagunya brjudul pliss deh jangan lebay -> pliss kan bhs inggris. ndak trima aku klo ada yg nyindir dia. aku pntungin kamu ntar.hueehehehee..

    BalasHapus
  4. nice posting..
    selamat ujian ya. semoga sukses

    BalasHapus
  5. bahasa indo saja mulai ditutupin mata, apalagi bahasa daerah, huuu

    BalasHapus
  6. @ ivan = mnrt aku seh jg gt.. memperkaya bahasa kan ga dilarang? lagian aku ga lupa kok sama bahasa Indonesia.... yuukk...

    @ mbak sari = bener bgt... aku klw ngomong sm tmn kmpus pst pake bahasa minang.. hahahah yaiyalah...

    @ Polar = yeee..nyindir balik ne ye,... dasar polar... kan "gue" masih bahasa Indonesia, tp yg gaulnya. hahahaha :P

    @ mbak Henny = makasih atas do'anya.. aku panik neh... belum belajar byk... *_*

    @ mocca_chi = keliatannya emg sering gt,mbak... tp tenang aja, bahasa daerah masih setia menemani diriku, hohohoho... peace...!!

    BalasHapus
  7. diriku sih ngelihatnya semua itu kondisiner (sampo kali kondisoner), kekekke kondisional maksudnya
    ga ada salah mempelajari bahasa apapun, asal penggunaannya pada konteks, situasi dan kondisi. kalau sama sesama org daerah ya silahkan pake bahasa daerah nya, ndak perlu memaksakan diriku logat jakarte lu gue, hehehhe diriku 2 taon di jakarta, tetep kalo sama sesama org jawa ya pke bahasa jawa. kecuali kondisi dan situasi resmi, ya tentu saja digunakan bahasa indonesia yg baik, termasuk ketika berbicara dg yg beda bahasa daerahnya. Lalu, ketika kita berkomunikasi dg org luar negeri tentu saja, kita gunakan bahasa inggris.jgn mentang mentang nasionalisme lalu ttp pke bahasa indonesia, ekekekke yg ada y ga nyambung

    anggaplah belajar bahasa menambah wawasan

    BalasHapus
  8. met ujian... jawabnya pke bahasa Indonesia ya jangan nginggris ntar dosennya bingung hihihihi

    BalasHapus
  9. bang Taufik tuh asalnya dr Payakumbuh ya?
    kalo yang di Tanjung Pati, Desa Tanjung Beringin, Dusun Tigo Tingkap (atau Tigo balai ya? lupa) tuh istrinya ato bang taufik?

    BalasHapus
  10. gimana ya?

    pusing juga mikirnya klo mesti milih harus gunain bahasa asing apa bahasa negeri kita sendiri.


    aku malah pengen banget bisa make bahasa asing, tapi pas sekali gw ngomong make bahasa inggris, bobby (salah satu temen gw yang nyebelin) malah bilang, "loe belajar grammar dulu ya au".

    lebih miris gw deh keknya...


    bahasa indonesia ga suka, tapi ga bisa bahasa asing...

    BalasHapus
  11. Aku suka tuh tulisan-2 Taufik Ismail.

    BalasHapus
  12. Orang Indonesia Gagap Berbahasa Inggris

    Baru saya tahu mengapa saya lemah berbahasa Inggris.
    Karena terlampau lama di ajar berbahasa Inggehis.
    Buruk menulis cara british, gagap bicara gaya Amerika'
    Di sekolah dan kantor apalagi pergaulan dunia.

    Kosakata saya cuma satu patah, betapa malang.
    Yang itu juga diulang, diulang dan diulang.
    Di SMP-SMA di suruh menghafal tiga kata.
    Inggeh, inggeh dan inggeh.
    Dalam pelajaran bahasa Inggehis.
    Di perguruan tinggi wajib menghafal tiga kata.
    Inggeh, inggeh dan inggeh.
    Dalam kuliah bahasa inggehis.

    Dipergaulan dunia bila orang bertanya,
    "Do yuo speak english?"
    "Inggeh, inggeh, saya spik Inggehis."

    Ferdi, itu puisi siapa yah...???

    BalasHapus
  13. prihatin juga dengan bahasa kita

    BalasHapus
  14. walah aq mah bangga ajah sama bahasa suroboyo, gak mau sok2 keinggrisan coalnya lidah langsung njelimet niy..... hwehehehehehe

    widiiihhhh awardnya rupa-rupa ntu..... eh bentar lagi UAS yak, duuuuhhhh jangan lama2 yak apdet blog.....

    BalasHapus
  15. hoiiii... saya kembali dari liburan, berkunjung ke blog saya ya... oce..

    BalasHapus
  16. @ mbak cebong = aku jg,,, klw sm tmn2 pasti bahasa minang. trus klw sm tmn2 yg ga pandai bhs minang aku pake bahasa Indonesia donk.... harus itu... kan ga salah kita nambah wawasan gitu lho... hewhehehe

    @ mbak cerpenis= makasih atas ucapannya mbak... ^_^

    @ kak Ega = doain aku lancar jawab benar wkt ujian ya mbak... makasih... hohoho, bahasa indonesia lah..masa inggris..

    @ Pak Attayaya = maap, saia tiada mengetahui hal itu, pak... hehehe...

    @ afrizalc4 = aku jg ag bisa bahasa inggris dgn baik dan benar, au... msh belajar.. klw dibandingin sm boby mah kita kalah...

    @ mbak Reni = aku belum pernah baca tulisan2 Taufik Ismail, hahahaha...

    @ mbak Anazkia = gag tau, mbak.. tulisannya Taufik Ismail pasti... tau aku kan....

    @ Pencerah = klw aku prihatinnya sama bangsa ini, bukan sama bahasanya... yuuukk....

    @ Vie_three = good... harus gt donk bangga sama bahasa daerah sndri... iya neh bentar lagi UAS, gemeteran aku...

    BalasHapus
  17. aku datang sob dan aku salut blognya hebat

    BalasHapus
  18. nice post.... Selamat ya atas awardnya..moga sukses ya

    BalasHapus
  19. kalau sama aku gampang sob mau pollow mau tukeran link ok ok aja mau mencaci maki pun aku terima hiks.....

    BalasHapus
  20. Hahahahahah...
    Lanjutkan deh bwt award2'x :D
    Btw, lam kenal ya bro...

    BalasHapus
  21. mari kita pertahankan bahasa kita sendiri jangan sampai hancur
    aku dah balik follower.salam persahabatan

    BalasHapus
  22. @ bunga raya = ga boleh donk... ngapain jg caci-mencaci... mari berkawan aja... heheheh.. btw, makasih ud follow klw gt...

    @ Dinoe = makasih jg... sukses trs ya..

    @ Zippy = salam kenal jg zippy... glad to knw u... lanjutkan! hahaha...

    @ cerita tugu = aku setuju! pertahankan bahasa sendiri, jgn sampai hilang gitu aja...
    makasih ya mas udh follow akyu... hehehehehe....

    BalasHapus
  23. bicara soal bahasa...
    memang ckup rumit. kedua duanya penting. sepenting kita memanfaatkannya.
    tidak hanya bahasa indonesia dan inggris tapi juga bahasa derah juga peru di perhitungkan keberadaannya.
    sekarang kalau kita lihat fungsinya bahasa indonesaia merupakan bahasa pemersatu bangsa. dimana kita bisa berkomunkasi dengan mereka yang berbeda suku dan budaya (indonesia kaya akan suku dan budaya serta bahasa, saya yakin semua tahu itu)
    sedangkan bahasa daerah, itu adalah budaya yang lebih spesifik lagi dari bahasa indonesia, yang seharusnya juga dilestarikan.
    bahasa inggris juga penting, dilihat dari kedudukannya sebagai bahasa internasional.
    jadi sebisa mungkin kita menempatkan mereka pada porsi dan posisi masing masing. tidak mungkin kan kita keluar negeri menggunakan bahasa indonesia?
    tapi masih mungkin kalau kita berbicara bahasa inggris dengan teman atau saudara yang dirasa mengerti dengan bahasa inggris.
    disinilah masalahnya. seharusnya kita berusaha untuk tidak "sok" inggris kecuali dalam hal pembelajaran.
    kita itu dirumah sendiri, masak menggunakan bahasa orang lain.
    nah, begitu pula dengan bahasa daerah. kalau kita orang jawa, usahakanlah tetap mengunakan bahasa jawa ketika bertemeu dengan sesama orang jawa. sekalipun di kampung orang. karena sama sama mengerti. kecuali apabila kita terlibat pembicaraan lebih dari 2 orang yang tidak berasal dari suku yang sama. tapi lebih baik kalau kitabisa mengerti banyak bahasa derah, kalu ke jawa pake bahasa jawa, kepadang bahasa padang, dan sebagainya. dengan begitu kita bisa melestarikan budaya sekaligus menghormati budaya saudara kita.
    selain ancaman bahasa inggris bahasa indonesia juga mulai terjajah dengan adanya bahasa prokem atau bahasa gaul. kdan hal ini sulit ditentukan, apakah bahasa prokem ini menjadi sebuah pekembangan budaya tau malah penjajahan budaya?
    itu semua kembali ke diri masing masing. sesuai dengan kepentingannya terhadap bahasa.apakah kalian budayawan, pelajar/mahasiswa, pengusahawan, atau hanya masyarakat biasa. gunakanlah bahsa sesuai kepentingannya. intinya bahasa itu untuk berkomnikasi.

    salam hangat
    -joni-
    n salam knal balik thank dah mampir ke blog daku...

    BalasHapus
  24. salam untuk bang taufik ismail ya

    BalasHapus
  25. @Joni3x
    panjang bener tuh komentx. Bisa bt postingan tuh!

    BalasHapus
  26. ga masalah kok mempelajari bahasa asing,, asalkan tetep ga melupakan bahasa negeri sendiri,, bahasa Indonesia..

    asalkan masih dalam konteks tertentu kayaknya ga ada masalah...

    BalasHapus
  27. sob komennya kawan kawan di copy aja trus di posting kembali dah mantap tuh komennya bagus bagus,,
    selamat sore kawan

    BalasHapus
  28. Kunjungan Balasan nih mas ;P

    postingan yg menarik.

    di Perancis, pemerintahnya sampe ngebuat Festival Film Perancis ke seluruh dunia supaya memperkenalkan, sekaligus mempertahankan Bahasa Perancis.

    di Indonesia?

    saya sering nonton film horor anak negeri, ironisnya di film itu setan2 lebih pandai berbahasa indonesia yg baik dan benar daripada manusianya.

    BalasHapus
  29. @ Joni = Bener bgt, saya setuju tuh! gag gampang juga kan bellajar bahasa Inggris, makanya sambil bellajar b.inggris kita ttp make bahasa daerah sm tmn2 yg ngerti, trus berbahasa Indonesia di acara resmi

    @ pak Attayaya = saya ga janji lah pak, iya klw ketemu sama pak Taufik Ismailnya, klw ga? hehehe...

    @ Ivan = hai van.. iya neh, aku aja yg liat jd tersanjung... ahahah.. good idea...

    @ Yolizz = iya donk.. aku setuju klw hrs gunain bahasa sesuai pd daerahnya...

    @ Bunga Raya = ide bagus... ide bagus... tp ga aneh tu ntar?

    @ Handika Aditya = hwaa..iya bener! klw nonton horor Indonesia pst hantu berbahasa Indonesia dengan baik..

    BalasHapus

silahkan dikomen.... jelek2 jg gpp...
ga marah kok, paling gue jampi2 ntar malamnya...
hahahaha...