10.10.2017

ط

Lebih kurang dua bulan tidak mengunjungi toko buku Gramedia di daerah Matraman - Jakarta. Biasanya setiap bulan ada keinginan untuk pergi ke sana walau hanya sekedar cuci mata dengan tumpukan buku baru, atau bahkan membeli satu buku baru untuk dibaca di waktu senggang. Tapi dengan jadwal kerja yang sedikit lebih padat daripada biasanya membuat saya tidak sempat main ke sana. Akhirnya saya ke toko buku itu lagi hari Sabtu lalu ketika kepala rasanya butuh refreshing dengan melihat buku-buku baru di rak-rak yang besar. Ada yang punya kesukaan sama dengan saya gini? Hahaha...

Semakin ke sini, saya cenderung lebih senang berlama-lama di deretan koleksi buku self-improvement. Membaca beberapa sinopsis buku yang berkaitan dengan keyword "hidup sederhana dan bahagia" ternyata lebih menarik perhatian saya. Sering kali bacaan tersebut membuka pikiran saya seperti "sadar ga sadar hidup itu butuh diam dan rileks meskipun sebentar". Atau seperti kalimat di bukunya Adjie Silarus, "Akar dari banyak masalah yang kita hadapi adalah ketidakmampuan kita untuk sadar penuh - hadir utuh, lalu melepaskan dan merelakan pergi". Nasehat-nasehat yang ada di buku-buku sejenis itu mampu mengubah pola pikir saya yang biasanya menganggap hidup itu serba cepat dan kalau lambat bisa ketinggalan orang lain, sekarang sudah mulai berubah.

Otak diibaratkan sama seperti mobil yang jika dipakai terus menerus, maka mesinnya akan cepat rusak. Harus ada waktu yang dihabiskan untuk beristirahat dan merawat mesinnya. Waktu yang dihabiskan maksudnya itu tidak sama dengan membuang waktu lho, karena otak juga punya hak untuk istirahat dari memikirkan banyak hal. Supaya semuanya seimbang lagi, kita butuh diam sejenak. Supaya masalah yang sedang dihadapi bisa selesai karena kita tenang. 

Tulisan ini dan postingan-postingan berikutnya mungkin banyak dipengaruhi oleh bacaan-bacaan saya saat berlama-lama di deretan buku self-improvement itu di mana nasihat-nasihatnya sanggup meyakinkan saya bahwa hidup itu tidak sekedar doing tapi juga being. Kebanyakan doing bikin kita cepat lelah dengan semuanya, jadi jangan lupa lakukanlah being yang mana bisa diartikan seperti berdiam diri, melepaskan pikiran buruk, fokus kepada jiwa yang tenang, dan bersyukur kepada sang Pencipta. Adjie Silarus dalam bukunya Sadar Penuh Hadir Utuh mengatakan "Hidup tidak hanya dipenuhi dengan perjalanan ke luar diri, tapi juga ke dalam diri". Kalau sudah seimbang antara doing dan being, maka hidupmu akan terasa bahagia. Try it. 

1 komentar:

  1. Dulu tu bang, awak kalau ada kesempatan ke mall pasti singgah ke toko buku untuk lihat buku di rak Psikologi dan ala-ala "hidup sukses", "hidup bahagia" dan sejenisnya.. Beli, baca, tersentuh sedikit, kemudian malas melakukan hal-hal tersebut.

    makin kesini, ternyata buku agama lebih menyejukkan hati.. wkwkwkw

    *dilempar nasi padang*

    BalasHapus

silahkan dikomen.... jelek2 jg gpp...
ga marah kok, paling gue jampi2 ntar malamnya...
hahahaha...